Rabu, 09 Desember 2009

PEDOMAN PENULISAN KARYA ILMIAH (PPKI) bagian ke-4

PEDOMAN PENULISAN KARYA ILMIAH
bagian ke-4




Dari kami : Tim www.mahasiswa-um.com








BAB IV
PENULISAN KUTIPAN DAN REFERENSI PADA TEKS UTAMA



Mentaati etika ilmiah dalam pengutipan dengan menyebutkan sumber kutipan akan menghindarkan diri dari perbuatan melakukan plagiasi atau plagiarisme. Bab ini membahas jenis-jenis kutipan dan ketentuan penyebutan sumber rujukan, yang di dalamnya meliputi pembahasan cara-cara pengutipan.

A. Jenis-Jenis Kutipan


1. Kutipan Langsung

Kutipan langsung (direct quotation) adalah kutipan hasil penelitian, hasil karya, atau pendapat orang lain yang penyajiannya sama persis dengan teks aslinya (yang dikutip). Dalam merujuk sumber kutipan di teks utama, sebutkan referensinya dengan menulis nama pengarang, tahun penerbitan, dan nomor halamannya.

a. Jika jumlah kata kutipan tidak lebih dari tiga baris, kutipan tersebut diketik dengan jarak dua spasi dan diberi tanda petik. Contoh:
Ratnawati (2006:148) menegaskan bahwa “Hasil pemilu 1999 dan pemilu 2004 secara gamblang menunjukkan bahwa PDI-P leading di Kabupaten Bantul.”

b. Jika jumlah kata kutipan lebih dari tiga baris, kutipan diketik pada garis baru, sejajar dengan awal alinea baru, berjarak satu spasi, dan tanpa tanda petik:




Atau (jika huruf “n” kecil dalam kata “negara” diganti dengan huruf
“N” besar dalam kata “Negara”):




c. Jika kutipan memakai bahasa asing, kutipannya ditulis dalam huruf
miring. Contoh:




d. Jika mengutip bukan dari buku/sumber aslinya, melainkan dari
pengarang lain (mengutip sebuah kutipan), maka tambahkan kata “dalam” ketika menyebut referensinya. Contoh: Afan Gaffar menulis sebuah buku dan di dalam bukunya ia mengutip pendapat Giovanni Sartori; penulis skripsi kemudian mengutip pendapat Sartori yang terdapat dalam buku Gaffar tersebut; maka penulisan referensinya adalah sebagai berikut:

Menurut Sartori (dalam Gaffar 1992:37), “[t]he hegemonic party system neither allows for a formal nor a defacto competition for power. Other parties are permitted to exist, but as second class, licensed parties.”
Atau:

Seorang pakar ilmu politik, yang banyak mengamati perilaku partai politik, mengatakan bahwa “[t]he hegemonic party system neither allows for a formal nor a defacto competition for power. Other parties are permitted to exist, but as second class, licensed parties” (Sartori, dalam Gaffar 1992:37).


2. Kutipan Tidak Langsung

Kutipan tidak langsung (indirect quotation) merupakan kutipan hasil penelitian, hasil karya, atau pendapat orang lain yang penyajiannya tidak sama dengan teks aslinya, melainkan menggunakan bahasa atau kalimat penulis/peneliti sendiri. Dalam pengutipan ini, sumber rujukan harus disebutkan, baik dengan nomor halaman atau tanpa nomor halaman.

Paling sedikit ada dua jenis kutipan tidak langsung atau ada dua cara dalam mengutip secara tidak langsung. Pertama, dengan meringkas, menyimpulkan, atau merujuk pokok-pokok pikiran orang lain. Contoh: Penyusun skripsi yang meringkas atau merujuk pokok-pokok pikiran (pendapat) Huntington tentang gelombang demokratisasi di dunia ini dalam bukunya The Third Wave of Democratization:


Gelombang demokratisasi yang ada di dunia ini bisa dibagi menjadi tiga periode, yakni demokratisasi gelombang pertama yang berlangsung antara 1828-1926, demokratisasi gelombang kedua yang terjadi antara 1943-1962, dan demokratisasi gelombang ketiga yang dimulai dari tahun 1974 sampai tahun1990-an (Huntington 1991). Mengingat sekarang masih banyak rejim-rejim otoriter, apakah akan ada gelombang demokratisasi keempat?


Kedua, dengan melakukan paraphrase, yakni pengubahan struktur/susunan
kalimat aslinya menjadi kalimat lain tanpa mengubah isi atau subtansi kalimat/alinea. Contoh:


Kalimat asli yang dibuat oleh Miriam Budiardjo:



Kalimat paraphrasenya:

Sistem distrik dan sistem proporsional adalah dua jenis sistem pemilihan umum yang paling populer, yang masing-masing sistem ini memiliki variannya sendiri-sendiri. Dalam sistem distrik, jumlah pemenangnya—yang akan menjadi wakil di parlemen—adalah satu orang, sedangkan dalam sistem proporsional jumlah wakil yang akan mewakili suatu daerah pemilihan adalah beberapa orang sesuai dengan proporsi perolehan suaranya (Budiardjo 1982:4).


B. Pencantuman Referensi Kutipan atau Sumber Rujukan

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mencantumkan referensi atau sumber rujukan sebuah kutipan beserta contoh-contohnya adalah sebagai berikut:

1. Ketentuan-ketentuan umum dalam pengutipan sebuah teks:

a. Cantumkan nama pengarang dan tahun terbit dengan format sebagaimana yang telah disebutkan, yakni “(Nama keluarga/belakang Tahun)” atau ”Nama lengkap atau keluarga/belakang (Tahun)”. Gelar pengarang tidak disebutkan; Tahun ditulis dengan angka empat digit.
b. Untuk kutipan langsung, nomor halaman harus disebutkan.
c. Untuk kutipan tidak langsung, nomor halamannya bisa disebutkan atau bisa juga tidak disebutkan (disesuaikan, bila dirasa perlu, dsb).
d. Gunakan tanda baca “:“ (titik dua) di antara tahun dan nomor halaman, diketik tanpa spasi.


2. Referensi kutipan bisa diletakkan di awal kalimat, di tengah kalimat, dan
di akhir kalimat/kutipan. Contoh dari masing-masing referensi kutipan ini adalah sebagai berikut:

Contoh 1 (referensi di awal kalimat):

Rozi et al. (2006:5) mengamati bahwa meluasnya pertikaian antar masyarakat beberapa saat setelah Orde Baru tumbang dikarenakan “gagalnya upaya-upaya penghentian kekerasan atau dalam beberapa kasus tampak adanya indikasi ‘pembiaran’ oleh aktor-aktor Negara.”

Contoh 2 (referensi di tengah kalimat):

Berkenaan dengan meluasnya pertikaian antar masyarakat beberapa saat setelah Orde Baru tumbang, Rozi et al. (2006:5) mengamati bahwa “gagalnya upaya-upaya penghentian kekerasan atau dalam beberapa kasus tampak adanya indikasi ‘pembiaran’ oleh aktor-aktor Negara.”


Contoh 3 (referensi di akhir kalimat/kutipan):

Rozi dan beberapa ahli mengamati bahwa meluasnya pertikaian antar masyarakat beberapa saat setelah Orde Baru tumbang dikarenakan “gagalnya upaya-upaya penghentian kekerasan atau dalam beberapa kasus tampak adanya indikasi ‘pembiaran’ oleh aktor-aktor Negara” (Rozi et al. 2006:5).



Penyebutan referensi di akhir kalimat/kutipan seperti tersebut di atas sering sangat diperlukan dalam kutipan tak langsung (mis. paraphrase) untuk menunjukkan kepada pembaca tentang bagian mana yang merupakan pendapat pengarang A, pengarang B, penulis/peneliti, dan lain sebagainya. Contoh:

Sistem distrik dan sistem proporsional adalah dua jenis sistem pemilihan umum yang paling populer, yang masing-masing sistem ini memiliki variannya sendiri-sendiri. Dalam sistem distrik, jumlah pemenangnya—yang akan menjadi wakil di Dewan Perwakilan Rakyat—adalah satu orang, sedangkan dalam sistem proporsional jumlah wakil yang akan mewakili suatu daerah pemilihan adalah beberapa orang sesuai dengan proporsi perolehan suaranya (Budiardjo 1982). Mengenai sistem mana yang lebih cocok untuk diterapkan di suatu negara, hal ini tergantung dari sejarah negara yang bersangkutan, kesiapan penduduk, geografi wilayah, dan lain sebagainya (Gaffar 1999).


3. Jika suatu tulisan mempunyai dua atau tiga penulis, gunakan kata “dan “
dalam teks tetapi gunakan simbol “&“ dalam rujukan referensi langsung
(running notes).

Contoh 1:

Max Weber telah meletakkan prinsip-prinsip dasar birokrasi yang rasional agar bisa melayani masyarakat dengan baik. Namun birokrasi yang gemuk dan kompleks, bisa menimbulkan masalah. Dalam pandangan Osborne dan Plastrik (2001), birokrasi yang gemuk dan lamban perlu dipangkas agar lebih efisien dan lincah dalam merespon permintaan layanan dari masyarakat.

Contoh 2:

Dalam pandangan Osborne dan Plastrik, birokrasi yang gemuk dan lamban perlu dipangkas agar lebih efisien dan lincah (Osborne & Plastrik 2001). Upaya-upaya seperti ini bisa mendorong penciptaan akuntabilitas dan responsibilitas birokrasi (Thoha 2006).


Contoh 3:

Kata “strategi” dulunya dipakai di kalangan militer atau dalam peperangan. Kata ini berasal dari ”kata strategos dari Yunani yang berarti ’jenderal.’ Jenderal yang baik memulai dengan menyusun strategi: bukan rencana operasional, tetapi pendekatan yang mampu mengubah keseimbangan kekuatan di lapangan” (Osborne & Plastrik 2001:31).


4. Untuk dua sampai tiga pengarang, sebutkan nama mereka semuanya (misalnya: Torgerson, Andrew & Smith 2001), sedangkan untuk empat atau lebih penulis, gunakan ”et al.” (misalnya: Rozi et al. 2001).


5. Untuk mengutip lebih dari satu tulisan yang ditulis oleh seorang penulis, gunakan huruf kecil “a, b, c” untuk mengidentifikasi tulisan yang dipublikasikan pada tahun yang sama oleh penulis yang sama. Contoh: ”(Thompson 2000a)” dan ”(Thompson 2000b)”. Kemudian gunakan ”2000a” dan ”2000b” untuk tahun terbitnya dalam Daftar Pustaka.


6. Jika penulisnya adalah korporat, lembaga, atau organisasi yang namanya cukup panjang, nama lengkap dari korporat, lembaga, atau organisasi ini ditulis ketika pertama kali disebut dan singkatannya diletakkan dalam tanda kurung. Untuk selanjutnya, penyebutannya cukup singkatannya saja. Penulisan referensi dalam running notes adalah singkatannya.


Contoh:

United Nations Economic and Social Commission for Asia and the Pacific (UNESCAP) memakai terminologi “governance” dalam beberapa konteks, seperti corporate governance, national governance, dan local governance (UNESCAP 2005). Pemakaian istilah “governance“ dalam beberapa konteks oleh UNESCAP ini kemudian dirujuk oleh banyak ahli (lihat Holtz 2002, Conyon 2008, Lee & Yoo 2008, Bauwhede & Willekens 2008).


7. Sumber dari Majalah/Koran


a. Majalah:

Peringkat universitas-universitas yang ada di Indonesia berada jauh di bawah dibandingkan dengan beberapa universitas lain di Asia. UI, misalnya, masuk dalam peringkat 395, sementara ITB dan Universitas Gajah Mada masing-masing masuk peringkat 369 dan 60 (Tempo, 17 Februari 2008).

b. Koran:

Sebagaimana terjadi di beberapa negara sedang berkembang, di Indonesia juga ditemukan bahwa bahwa banyak kasus korupsi yang terjadi atas nama pemberantasan korupsi (Kompas, 11 Maret 2008).


8. Sumber Online

a. Sebuah sumber online dikutip dengan cara yang sama seperti sumber yang dicetak, yakni dengan mencantumkan nama penulis/organisasi, nama website, atau pemilik website diikuti oleh tahun publikasi dan tanggal akses (URL-nya dicantumkan di Daftar Pustaka).

(Schino 2001, diakses 12 Juni 2007)
(UNESCO 2006, diakses 17 Mei 2007) (ICG 2008, diakses 12 Maret 2008)
(Amnesty International 2007, diakses 27 Mei 2008)

b. Jika hanya ada nama penulis/organisasi tanpa tahun terbit, cantumkan tahun terbit dengan n.d. (no data) dan tanggal akses (URL-nya dicantumkan di Daftar Pustaka). Contoh:

(Anderson n.d., diakses 8 Maret 2007)
(FAO n.d., diakses 27 Oktober 2006) (FreedomHouse n.d., diakses 12 Juli 2007)

c. Jika tidak ada nama penulis/organisasi/pemilik website/nama website
dan tahun penerbitan atau keduanya tidak jelas:

1) Bila URLnya relatif pendek, cantumkan URL-nya dan tanggal akses.

(www.freethinking.com, diakses 8 Juli 2007)
(www.pol4u.com, diakses 27 Maret 2006)


2) Bila URL-nya relatif panjang, cantumkan URL dan tanggal akses pada catatan kaki (footnote) dengan ukuran huruf 10. Contoh penulisan: lihat Bab III huruf B nomor 3 pada Bagian Pertama buku ini.



9. Penulisan Hasil Wawancara

a. Mengutip beberapa kata penting dari ucapan narasumber:

Dalam mengutip hasil wawancara, penulis bisa mengutip beberapa kata kunci/penting yang pendek yang disampaikan oleh narasumber atau responden guna memberi tekanan atau untuk menunjukkan ”bukti verbal” kepada pembaca. Contoh:

Desa ini merupakan basis dari Partai X sehingga tidak mengherankan bila Partai X selalu menang dalam beberapa kali Pemilu. Namun dalam Pemilu yang baru saja usai Partai X dikalahkan secara telak oleh Partai Y. Menurut seorang tokoh masyarakat, partai ini bisa menang telak karena partai Y melakukan “serangan fajar“ dengan cara “membagi-bagikan uang“ dalam jumlah “yang tidak sedikit“ (Anonim, wawancara, 28 Februari 2008).


b. Mengutip kalimat yang diucapkan oleh narasumber apa adanya: Pengutipan kalimat narasumber apa adanya (persis seperti yang disampaikan oleh narasumber) yang jumlah katanya tidak lebih dari tiga baris atau lebih dari tiga baris mengikuti aturan penulisan Kutipan Langsung sebagaimana dijelaskan di depan.

Contoh kutipan wawancara yang tidak lebih dari tiga baris:

Berkenaan dengan kegiatan pembalakan liar (illegal logging),


seorang tokoh masyarakat mengatakan bahwa ”kegiatan illegal logging di wilayah ini sudah sangat parah, dan upaya untuk membasminya seperti menegakkan benang basah” (Suparlan,
wawancara, 21 Juli 2007).



Contoh kutipan wawancara yang lebih dari tiga baris:




c. Merujuk, meringkas, atau menyimpulkan ucapan narasumber:

Ada perbedaan pendapat tentang hal ini. Sekretaris Desa, Budi Rahman, mengatakan bahwa semua prosedur sudah dilakukan (wawancara, 12 Mei 2007), sementara seorang tokoh masyarakat, Fadjar Susanto, mengatakan bahwa masih ada prosedur yang belum dilakukan (wawancara, 24 Juni 2007).


d. Kutipan wawancara untuk menghindari pengulangan-pengulangan:

Sekretaris Desa, Budi Rahman, mengatakan bahwa semua prosedur sudah dilakukan (wawancara, 12 Mei 2007). Hal senada juga disampaikan oleh Ketua LPM (wawancara, 15 Mei 2007), Ketua Kadarkum (wawancara, 24 Juni 2007), dan Ketua PKK (wawancara, 5 Juli 2007).


10. Referensi Komunikasi Personal

Komunikasi personal adalah komunikasi yang dilakukan secara pribadi/personal dengan narasumber dan bukan berbentuk wawancara terstruktur atau semi-terstruktur. Komunikasi personal termasuk hasil percakapan, surat-menyurat, komunikasi melalui email, telepon, dan lain sebagainya. Sumber rujukan narasumber hanya dicantumkan di teks utama (tidak dicantumkan di Daftar Pustaka). Contoh:

Di desa yang kelihatannya damai, tentram, dan sejuk ini, situasinya sebenarnya seperti bara dalam sekam dan berpotensi terjadinya konflik frontal. Menurut seorang tokoh masyarakat, Budiarso, konflik yang terpendam ini sudah terjadi sejak lama (komunikasi personal, 12 Maret 2008). Narasumber lain menjelaskan, pemicu ketegangan tersebut adalah persaingan pribadi antara dua mantan calon Kepala Desa, yang memakai isu etnis dalam memobilisasi massanya (Anonim, komunikasi personal, 27 Mei 2008). Hal ini dikonfirmasi oleh seorang peneliti dari Italia yang sudah lama tinggal di desa itu (Jenny Eghenter, komunikasi personal, 3 Juni 2008).



Kami persembahkan juga untuk Anda :

Pedoman Penulisan Karya Ilmiah bagian ke-1

Pedoman Penulisan Karya Ilmiah bagian ke-2

Pedoman Penulisan Karya Ilmiah bagian ke-3

Pedoman Penulisan Karya Ilmiah bagian ke-5


Artikel ini kami persembahkan untuk Anda atas kerja keras semua Tim www.mahasiswa-um.com. Untuk itu, hargailah kerja keras kami dengan mencantumkan link sumber: www.mahasiswa-um.com, bila mengcopy/menyalin artikel ini.



www.mahasiswa-um.com

Sudah membaca yang di bawah ini ?

0 komentar:

Poskan Komentar

Ketik Komentar Anda, Klik "Select profile", Pilih Name/URL, Ketik Nama Anda, Klik "Lanjutkan", Klik "Poskan Komentar". Terima kasih atas Komentar Anda.